5/10/13

sahabat dan saudara

kau dan aku pernah bertemu
dan tanpa janji
kau dan aku bersahabat.

dia dan aku pernah bertemu
dan dengan janji
dia dan aku bersaudara.

kau dan aku
kita pernah bersama mencari
apabila 73 tidak memadai
kita cuba
dengan serba kekurangan
mencari yang 74, 75, 76 dan ke seribu
(masihkah engkau, mencari?)

dia dan aku
kami pernah bersama mencari
kemudian kami ditemukan
jalannya yang satu sudah ditentukan
atas nama wehdatul fikr
kami diminta berhenti mencari.

kau dan aku
aku Islam, kau Islam.

dia dan aku
aku kafir, dia Islam.
aku liberal, dia Islam.
aku sosialis, dia Islam.
aku sekular, dia Islam.
aku muktazilah, dia Islam.

aku melihat pada mu
dan aku temui hati
aku melihat pada nya
dan aku temui lidah.

kau, yang bersahabat dengan ku
tanpa janji
dia, yang bersaudara dengan ku
dengan janji.

- KL Sentral

1/10/13

usrah?

kita pernah bertemu di sini
kita melihat masing masing
dengan penuh kecurigaan
dengan penuh kejelekan
kerana kita telah belajar dan diajar
dari pengalaman kita
betapa dunia dipenuhi
wajah wajah munafik
yang hanya kenal perut sendiri
dan kita masing-masing percaya
bahawa engkau juga begitu.

kita pernah cuba
bertegur sapa
meruntuh tembok kecurigaan
kau dengan nama mu
aku dengan nama ku
dan
kita sudah tahu gelar masing masing
apakah kita sudah bersahabat?

dengan kekok
kita berjalan
aku tanya padamu
usrah?
lalu engkau jawab
ya.

kita sama sama hidup dalam kekecewaan
kecewa pada dunia
kecewa pada masyarakat
kecewa pada orang besar
kecewa pada orang kecil.

kita melihat dunia
dengan rasa
bahagia (kita mampu melihat)
sial (kita hanya mampu melihat)