14/11/13

biadab!

bukanlah biadab itu,
engkau meninggikan suaramu,
dikala lawanmu bersuara halus,
kerana guruh tidak mungkin kau gelar biadab, 
bilamana ia menggegarkan langit dengan suaranya yang garang.

biadab itulah,
engkau diam, bilamana katamu diperlukan.
engkau senyum ketawa, walaupun tegasmu ditagihkan.
engkau menutup mata, bilamana renungmu dinantikan.

diam mu lebih biadab, dari suara seribu guruh.

(wahai manusia biadab, engkau musuh kami)