15/09/14

berbahagialah

semoga
siang mu di bawah teduh rahmatnya.
dan
malam mu dengan hangat kasihnya.

(berbahagialah untuk seribu tahun lagi)

11/09/14

[Ulasan Buku] Crime and Punishment

Judul buku: Crime and Punishment
Penulis: Fyodor Dostoevsky
Tarikh baca: 11 September 2014

Buku kedua tulisan Dostoevsky yang berjaya dihabiskan. Novel berkenaan pembunuhan yang berlaku di Petersburg, Russia. 

Novel lain yang lebih klise akan membincangkan tentang usaha pihak berkuasa untuk mencari siapa pembunuhnya. Namun novel ini menceritakan tentang isu ini dari kaca mata si pembunuh. Menarik untuk diperhatikan bagaimana si pembunuh terus menerus cuba untuk menjustifikasikan pembunuhan yang dilakukannya, bagaimana dia mewujudkan garis pemisah antara 'legal crime' dan 'non-legal crime'. Sememangnya isu yang dibincangkan dalam novel ini sangat menarik, persoalan tentang adakah semua jenayah itu menjadi jenayah, kesalahan, semata kerana ada undang-undang yang mengatakannya begitu?

Contohnya, hal berkaitan jalan raya. Adakah seseorang itu dikira sebagai penjenayah apabila dia melanggar lampu merah di tengah malam tanpa membahayakan pengguna jalan raya yang lain? Adakah semata kerana adanya larangan melanggar lampu merah, sudah cukup untuk menjadikannya sebagai penjenayah? Atau perlukah wujud dahulu kemudaratan terhadap orang lain?

Adakah semua undang-undang yang digubal oleh pemerintah, menjadikan kita terikat bukan sahaja secara 'legal / legally bound', tetapi juga secara moral / morally bound? Adakah pemerintah memiliki kekuasaan, atau hak untuk mewujudkan peraturan yang mengikat kita secara moral? Adakah moral itu ditentukan oleh pemerintah melalui jentera perundangannya? Jika mereka memiliki hak itu, maka dari mana datangnya hak itu?

Persoalan 'jurisprudence' yang sangat relevan untuk mahasiswa undang-undang. Lebih menarik, Rodion Romanovich Raskolvikov juga seorang mahasiswa undang-undang.

7/09/14

falsafah tidak menghasilkan roti


"Falsafah tidak menghasilkan roti. Kau pernah dengar?"

"Kenapa kau tanya?"

"Aku tertarik dengan ungkapan ini."

"Dari mana?"

"Semalam, aku berbual bersama ______ di perpustakaan. Tentang kegunaan belajar sastera dan falsafah. Dan dia ajukan ungkapan ini kepada ku."

"Oh, jadi kau sudah ada teman baru untuk berdiskusi? Tidak perlukan aku lagi?"

"Ah, engkau mudah sungguh cemburu. Cuma kebetulan saja."

"Jadi kau percaya katanya?"

"Aku cuma mampu tersenyum. ya pun tidak, menafikan pun tidak. Akalku belum bersedia. Kau pula, bagaimana?"

"Dengar baik-baik jawapanku. Aku percaya, falsafah tidak menghasilkan roti."

"Serius?"

"Ya. Kau tahu apa yang menghasilkan roti?"

"Apa?"

"Mesin."

hapuskan

hapuskan keberadaanmu
dari hatiku
hapuskan bayangmu
dari mataku
agar aku bisa
terus bernyawa.

3/09/14

cinta muda-mudi

"kau takut?"

"tidak."

"betul? aku tengok kau pucat."

"ni kali pertama aku ke tempat begini, pasti aku cemas. tapi tak mengapa, aku ada kau..."

"aku akan pastikan kau selamat."

"aku percaya kan kau..."

"kenapa kau mahu ikut aku pula sekarang? dulu bukan main kau membantah."

"kau tahu, aku ingin rasa bagaimana rasanya berpanas berhujan di jalanan demi menuntut hak. aku mula percaya pada hujah mu dulu. aku kagum melihat anak muda berani berarak di jalanan. FRU datang mereka teguh menahan. seolah tiada ketakutan di jiwa mereka. aku kagum. dan aku mahu jadi sebahagian dari fenomena ini!"

"baguslah kalau begitu. kita anak muda, mahasiswa pula. kita mesti jadikan diri mahasiswa menggugat, bukan mahasiswa tergugat. kalau bukan kita yang membela orang-orang ini siapa lagi? mereka ada yang buta huruf, tak tahu apa yang mereka tandatangani, senang saja sudah tertipu. ini tugas kita untuk menjaga hak mereka. orang-orang politik sibuk berpolitik. hanya kita, mahasiswa yang bebas mampu untuk membela mereka!"

WATER CANNON DATANG! WATER CANNON! LARI!

"aku takut!"

"pegang tangan aku sayang!"

29.03.2011